Hi quest ,  welcome  |  sign in  |  registered now  |  need help ?
Dengarkan Glest Radio 774 AM - Tangerang ...::...Iklankan Produk dan Usaha Anda di www.glestradio.com atau di Glest Radio 774 AM ...::...Anda Sedang Mendengarkan Glest Radio Streaming, yang dipancarluaskan dari Graha Glest - Tangerang - Banten....::.....::..Mau Pasang iklan Di Glest Radio atau situs glestradio.com silahkan Klik Di Sini

Wah DKI Tolak Warga Bekasi Buang Sampah di TPA Bantargebang

Glest Radio .com - Bekasi – Pemda DKI tolak sampah warga Kota Bekasi dibuang ke Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Bantar Gebang. Padahal lokasi TPA tersebut bersebelahan dengan TPA Sumur Batu milik Pemkot Bekasi.
Permintaan pembuangan ke TPA Bantar Gebang oleh Pemkot Bekasi kepada Gubernur DKI sudah dilakukan secara tertulis sejak 20 Desember 2011, namun tidak mendapat respon dan jawaban. Dinas Kebersihan Kota Bekasi terpaksa menggunakan kembali TPA Sumur Batu yang sebenarnya sudah penuh.

Produksi sampah warga Kota Bekasi sekitar 5.300 meter kubik per hari, namun hanya 1.300 meter kubik sampah yang mampu diangkut ke TPA setiap harinya. Sementara sampah yang bakal dibuang dari Kota Bekasi diprediksi mencapai 150 ribu ton selama 2012 nanti.
Kepala Dinas Kebersihan Kota Bekasi Junaedi mengatakan pihaknya belum juga mendapat jawaban soal izin pembuangan ke TPA Bantar Gebang. “Padahal kami sudah tidak ada lahan lagi, kalaupun dikenakan pembayaran retribusi seperti halnya sampah dari Jakarta, kami bersedia membayar,” katanya.
Nilai kompensasi rata-rata Rp 105.437 per ton sampah, sehingga total kompensasi yang harus dibayar dalam setahun dengan kapasitas 150 ribu ton sekitar Rp 19 miliar. “Dananya kami ajukan pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah tahun depan,” katanya.
Namun jawaban dari Pemda DKI tidak kunjung datang, sementara sampah tidak bisa menunda. “Kami maksimalkan lagi zona-zona yang ada di TPA Sumur Batu, termasuk zona 1 dan 2 yang sudah ditutup. Mudah-mudahan masih bisa menampung sampah warga Kota Bekasi,” jelasnya. Namun Junaedi tidak bisa menjamin sampai kapan kondisi tersebut bisa bertahan.
Menurut Juneadi, Kota Bekasi tak memiliki alternatif pembuangan sampah lain selain ke TPST Bantargebang milik DKI. “Pada Desember kemarin, lahan yang dimanfaatkan membuang sampah ada sisa di zona 4, itupun sudah kelebihan kapasitas menampung sekitar 144.495 ton sampah. Tapi sekarang pun terpaksa kami aktifkan lagi,” jelasnya.
Padahal, masa aktif zona 4 sudah tak bisa diperpanjang sampai tahun depan karena ketinggian sampah mencapai 15 meter. Pemkot Bekasi berencana menambah luas lahan TPA Sumur Batu 5 hektar lagi. Tetapi baru 2,3 hektar lahan warga yang bisa dibebaskan pada 2012.
Pemerintah Daerah harus membangun infrastuktur pengolahan sampah di lahan baru itu, seperti instalasi air lindi atau air sampah dan pengolahan kompos atau pupuk organik. Pembangunan infrastuktur diperkirakan selesai dalam setahun, dananya berasal dari bantuan Kementerian Pekerjaan Umum yang diberikan kepada Pemerintah Kota Bekasi dalam bentuk fisik bangunan.
“Selama pembangunan infrastuktur itulah kami berharap bisa membuang sampah warga ke lahan milik DKI,” kata Junaedi. (Dieni/dms/Pos Kota)
Foto: Pembuangan sampah di TPA Sumur Batu yang sudah penuh.(Dieni)

0 komentar:

Posting Komentar

Glest Musik

GlestRadio-Food